April 22, 2021

Sejarah Lego

Lego adalah sebuah syarikat dari Denmark yang mengeluarkan mainan blok plastik kecil yang terkenal di dunia. Mainan ini sangat popular khususnya bagi anak-anak, remaja hingga dewasa, laki laki atau perempuan, semuanya dapat memainkan mainan ini. Kepingan kecil yang satu dengan yang lain bisa disusun apa saja sesuai keinginan seperti rumah, kereta api, kapal, kereta, robot, kota dan lain-lain.

Lego diasaskan oleh Ole Kirk Christiansen. Pada akhir abad ke-19, sebelum menjadi syarikat mainan terkenal, awalnya Ole merupakan seorang tukang kayu, sampai pada akhirnya Ole membuka usaha kayu pada tahun 1916 di kota Billund yang diberi nama Billund Maskinsnedkeri og Tomreforretning bersama anaknya yang bernama Godfred, yang pada saat itu masih anak-anak.

Ia merupakan  bengkel kayu dan bahan bangunan. Pada saat itu mereka memproduksi mebel. Namun pada tahun 1924 kedai yang didirikan oleh Ole terbakar. Hal ini terjadi karena api dinyalakan oleh dua dari empat putra Christiansen dan membakar beberapa hasil kerajinan kayu di bengkelnya.

Setelah terjadinya kebakaran, Ole Kirk membangun kembali usahanya dengan dana pinjamannya. Pada tahun 1930 Denmark mengalami krisis ekonomi parah, dan usaha Ole Kirk terkesan terhadap krisis tersebut dengan menurunnya hasil penjualan.

Ini membuat Ole Kirk memikirkan suatu produk yang mudah diproduksi. Tidak lama kemudian Ole mempunyai ide dengan membuat keperluan sehari-hari dari bahan kayu dan beberapa mainan yang juga terbuat dari kayu. Usaha baru Ole tersebut dibantu oleh anak pertamanya Godfred untuk membuat mainan kayu.

Tahun 1934 Ole Kirk mulai fokuskan produksi terhadap mainan kerana beliau menyedari bahawa mainan kayunya lebih digemari masyarakat dari pada produk kayu dan mulai saat itu juga Ole Kirk memberhentikan perniagaan perabotnya. 

Pada tahun yang sama, beliau membuat pertandingan untuk pekerjanya untuk menamakan syarikatnya dengan nama baru, nama yang tepat yang sebotol wain buatan sendiri. Beliau mempertimbangkan dua nama yaitu Legio dan lego. Keduanya merupakan singkatan yang dibuat sendiri dari Bahasa Denmark leg godt (mainan baik). Akhirnya Ole memilih kata Lego. Setelah itu, nama tersebut dipakai dalam produk-produk mereka

Pada tahun 1942, tempat perniagaan Ole terbakar disebabkan oleh ribut salji kuat yang mendorong tiang utiliti yang menyebabkan pergeseran dan kemudian litar pintas elektrik. Ole tidak melepaskan perniagaannya dan membina semula kilang.

Setelah perang dunia ke-2 pada tahun 1946, Ole pergi ke Kota Copenhagen, Denmark untuk melihat-lihat mesin keluaran terbaru. Ole melihat mesin cetak injeksi plastik dan hasil produksi dari mesin tersebut yang berupa bongkahan batu bata kecil. 

Ole bersemangat ketika itu karena mendapat ide, ia langsung mengambil sampel bata plastik tersebut dan sekaligus ia membeli mesin tersebut. Di tahun 1947 mesin tersebut telah tiba. Awalya mesin tersebut digunakan Godfred anaknya untuk membuat mainan teddy bear berukuran kecil, lalu Ole menyediakan contoh bata plastik yang dapat melekat bersama dan dapat disatukan kembali. Kemudian Ole merancang semula bahagian tersebut dan memasukkannya ke dalam produksi dari Lego.

Awalnya bata yang di desain ulang oleh Ole tersebut berupa tonjolan lingkaran di atasnya dan lubang persegi empat di bawahnya. Desain bata tersebut dirancang agar dapat disusun satu sama lain dan tidak terlalu ketat sehingga dapat dibongkar kembali. Pada tahun 1953 bata-bata ini diberi nama baru: Lego Mursten yang artinya “Bata Lego”

Pada saat itu mainan kayu dan logam sedang popular dan mainan plastik belum popular termasuk Bata Lego yang tidak diterima baik oleh para pembeli. Bahkan banyak produk Lego dikembalikan karena penjualan yang sangat burok. Pada tahun 1954 Godfred dilantik sebagai pengarah urusan kumpulan Lego.

Pada tahun yang sama, Godfred pergi ke England untuk tujuan komersialnya dengan menaiki feri. Di sana Godfred bertemu dan berbual dengan orang asing yang merupakan ketua pusat membeli-belah. Mereka berbicara tentang industri mainan.

Semasa perbincangan, orang asing itu menyatakan keluhannya mengenai industri mainan kerana tidak ada sistem. Dengan perkataan “system”, Godfred mendapat idea dan menilai semua produk. Apa yang membuat Godfred mendapat idea adalah kerana perkataan “sistem” sesuai untuk mainan bata Lego. Godfred berpendapat mainan bukan hanya siap, tetapi mainan memerlukan sistem yang menjadikan kreativiti dan imaginasi meningkat.

Pada tahun 1955 Lego meluncurkan bata yang memiliki sistem iaitu “Town Plan”, merupakan produk lego yang berisikan bata lego yang dapat membangun bangunan, sistem perancangan bandar dan lalu lintas yang realistik. Produk itu merupakan kejayaan yang sangat besar bagi Godfred dan memutuskan untuk mencuba menjualnya di luar Denmark.

Batu bata Lego ini diterima dengan baik dan sangat popular sehingga berjaya menjualnya kepada banyak orang. Tetapi di sebalik kejayaan ini, terdapat banyak keluhan kerana masalah teknikal. Batu bata kurang melekit dan mudah pecah. Kemudian Godfred merancangnya semula untuk mencari jalan penyelesaian agar batu bata dapat bersatu.

Di tahun 1958 Godfred menemukan cara agar bata-bata tersebut saling bersatu iaitu disempurnakan bata-bata tersebut dengan tambahan silinder-silinder di bawahnya. Dengan hal ini membuat bata-bata tersebut melekat sangat kuat, namun mudah untuk melepaskannya. Lego pun mematenkan hasil dari rancangan tersebut untuk menghindarkan diri dari saingan bisnes. Pada tahun yang sama Ole Kirk Christiansen meninggal dunia dan Godfred menggantikan posisi pimpinan ayahnya itu.

Kebakaran berlaku lagi 2 tahun selepas pemergian Ole pada tahun 1960. Kebakaran itu memakan sebahagian besar pengeluaran kayu yang dibuat oleh ayahnya. Pada masa itu Godfred memutuskanuntuk menghentikan produksi mainan kayu kerana Godfren ingin memusatkan perhatian pada bata mainan plastik yang sudah popular. Ini menjadikan saudara-saudara Gerhardt yang merupakan ketua bahagian mainan kayu dan Georg meninggalkan Lego, mereka mendirikan syarikat mereka sendiri bernama Bilofix.

Pada tahun 1961 syarikat Lego berkembang ke Amerika Utara. Dengan logistik terhad dan mahal, kilang Lego dibina di Amerika Syarikat di bawah kawalan syarikat Samsonite untuk mengeluarkan dan menjual produk Lego untuk Amerika Syarikat dan Kanada. Dua tahun kemudian, batu bata Lego menggantikan bahan lama (plastik CA) dengan yang baru (plastik ABS) yang dianggap lebih kuat, tahan lama, warnanya tidak pudar dan tidak beracun kecuali Samsonite menyimpan plastik CA

Pada tahun 1962, syarikat lego membuat inovasi sekali lagi dengan adanya roda yang berpotensi membina kenderaan seperti kereta, motosikal, bas, trak, kereta api dan lain-lain yang memungkinkan untuk bergabung dengan batu bata Lego.

Pada tahun 1968, Legoland pertama kali dibina dengan bantuan pelabur yang terletak di bandar Billbund. Ciptaan ini dipenuhi dengan bandar-bandar mini yang dibina sepenuhnya dengan batu bata Lego. Pada mulanya, sasarannya adalah 200-300 ribu pengunjung, tetapi pada tahun pertama sejak penubuhannya, Legoland memperoleh 625 ribu pengunjung.

Sebenarnya pada tahun 2003, Lego mengalami kerugian dengan hutang kira-kira $800 juta. Jualan menurun dan masa depan syarikat begitu suram dan hampir menjadi muflis. Namun sedekad kemudian, pada tahun 2015 Lego melakukan keajaiban dengan bangkit menjadi jenama yang ‘berkuasa’ sehingga mengaut keuntungan $600juta.

Perusahaan lego berkembang pesat, dengan menghadirkan berbagai jenis produk seperti Lego Duplo, Lego Family, Expert Builder, Minifigure, Lego Space dan lain-lain. Lego juga membuka Legoland di berbagai belahan dunia yang saat ini mencapai 9 Legoland.

Pada masa ini Lego adalah salah satu syarikat mainan terbesar di dunia dan masih mengekalkan produk bata plastik ini dan mempunyai beribu-ribu jenis sambungan yang dapat disusun antara satu sama lain. Mainan Lego tetap popular walaupun pada zaman digital di mana kanak-kanak mula tidak lagi bermain mainan.

Namun Lego tetap menjadi pilihan ibu bapa kepada anak-anak mereka. kerana mereka berpendapat mainan ini dapat meningkatkan daya imaginasi dan kreativiti anak. lego juga melancarkan beberapa siri permainan seperti Lego Soccer, Lego Batman, Lego Racers dan lain-lain

Pada masa akan datang, Lego terus berinovasi dalam membuat pelbagai produk. Menyedari sifat bumi yang semakin merosakkan, Lego juga akan berinovasi dengan mengganti plastik ABS dengan bahan yang mesra alam. Lego melabur 150 juta dolar dan menjemput 100 saintis untuk mencari bahan yang mesra alam.

referensi

https://nationalgeographic.grid.id/read/13299675/di-masa-depan-lego-berbahan-plastik-akan-dimusnahkan

https://review.bukalapak.com/hobbies/sejarah-panjang-mainan-lego-yang-diciptakan-dari-bengkel-kayu-35407

https://www.viva.co.id/gaya-hidup/inspirasi-unik/1063710-sejarah-lego-mainan-paling-populer-di-dunia#:~:text=Kisahnya%20dimulai%20pada%20tahun%201932%20di%20Desa%20Billund%2C%20Denmark%2C%20jauh,dikenal%20sebagai%20sebuah%20merek%20mainan.&text=Baru%20pada%20tahun%201934%2C%20mereka,yang%20berarti%20bermain%20dengan%20baik.

Dipetik dario https://www.kompasiana.com/hattaaa0240/5fa1b33d8ede48118404b242/sejarah-lego?page=all

Please follow and like us:
Total Page Visits: 129 - Today Page Visits: 4